30 Desember 2010

Dua Langkah Perubahan


Oleh Muhammad Tohir

Ketika mata memandang keluar rumah, maka akan tampak segala macam bentuk “ketidakwajaran”. Negeri ini kaya akan sumber daya alam, potensi tambang melimpah ruah, baik minyak, gas, batu bara, emas, timah, dan lainnya. Belum lagi ditambah kekayaan alam berupa hutan dan laut. Dalam logika sederhana kita akan membayangkan bahwa manusia yang tinggal di negeri ini, juga negeri-negeri disekitarnya, seharusnya hidup dalam kesejahteraan menikmati semua kekayaan itu.
Anehnya, rakyat negeri ini tak ubahnya manusia yang ada di padang pasir yang tandus dengan air yang terbatas dan cuaca yang labil serta membahayakan keselamatan jiwa. Inilah kenapa penulis menyebut negeri ini penuh dengan “ketidakwajaran”: paradoks.
Lebih dari itu, para pemimpin negeri ini melalaikan tanggung jawab (baca: kewajiban) mereka sebagai hamba Allah yang diciptakan untuk beribadah kepada-Nya. Seolah-olah akan hidup selamanya, mereka berani mengabaikan hukum-hukum Allah SWT. Inilah kesalahan mendasar yang melahirkan kesalahan dan masalah lain yang kemudian menimpa ummat ini. Akibat perilaku penguasa lah, maka Allah menimpakan adzab kepada negeri ini.
“Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertakwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya.” (QS. Al-A’raf: 96)
Inilah kondisi ummat ini. Inilah kerusakan yang bercokol di tangah-tengah ummat. Kerusakan yang disebabkan ulah tangan manusia itu sendiri.
“Telah Nampak kerusakan didarat dan di laut disebabkan karena perbuatan tangan manusi, supaya Allah merasakan kepada mereka sebahagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar).” (QS. Ar-Rum: 41)
Tentu saja sebagai manusia yang berakal, kita tak menginginkan keadaan ini bertahan. Apalagi sebagai seorang yang beriman, mu'min, sudah menjadi kewajiban kita untuk merubah kerusakan dan kemaksiatan ini dengan segenap kemampuan yang kita bisa. Kitalah yang bisa melakukan perubahan, karena Allah telah menyatakan bahwa Dia tidak akan merubah keadaan kita, kecuali kita sendiri yang merubahnya.
“Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan sesuatu kaum sehingga mereka merobah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.” (QS. Ar-Ra’d: 11)
Lebih-lebih lagi Rasulullah telah mewanti-wanti dan memerintahkan agar semua orang, siapa saja, untuk merubah kemungkaran yang ada didepannya, kemaksiatan yang terlihat olehnya, dengan semaksimal kemampuan yang dimilikinya. 
"Barang siapa di antara kalian melihat kemungkaran, hendaklah ia mengubahnya dengan tangannya. Jika tidak bisa melakukannya dengan tangannya, hendaklah ia mengubahnya dengan lisannya. Jika tidak bisa melakukannya dengan lisannya, hendaklah ia melakukan dengan hatinya. Itulah iman yang paling lemah." (HR. Muslim).
Untuk melakukan suatu perubahan, setidaknya ada dua hal yang harus dilakukan. Sebagaimana perkataan syaikh Ahmad Athiyyat dalam Ath-Thariq: Dirasatun Fikriyyatun Fii Kayfiyyah Al-Amal Litaghyiri Waqi’ Al-Ummah Wa Inhadhiha:
sesungguhnya manusia tidak (akan) berfikir tentang perubahan kecuali jika dia memahami bahwa disana (di dalam kehidupannya) terdapat realitas yang fasid, atau buruk atau paling tidak tidak sesuai dengan yang seharusnya. Untuk didapatkan pemahaman tersebut (disini) maka adalah suatu keharusan adanya ihsas atas realitas yang fasid tersebut.”
Selanjutnya beliau menambahkan,
"Hanya saja, sekedar sadar terhadap kerusakan atau realitas rusak tidaklah mencukupi untuk melakukan perubahan; akan tetapi –disamping hal itu (kesadaran terhadap realitas rusak)— harus ada kesadaran terhadap realitas pengganti untuk (menggantikan) realitas yang rusak".
Dari perkataan syaikh Ahmad Athiyyat diatas, maka langkah pertama yang harus dilakukan adalah penyadaran terhadap ummat bahwa kondisi saat ini adalah kondisi yang “tidak wajar”. Ini adalah keadaan yang tidak semestinya terjadi. Agar ummat sadar akan hal itu maka haruslah dijelaskan bahwa realita yang terjadi saat ini, berupa kemiskinan, kebodohan, keterbalakangan, dan berjibun problematika ummat yang ada disebabkan oleh system yang ada.
Demokrasi-Kapitalis-Sekuler yang memberikan wewenang kepada manusia untuk membuat aturannya sendiri, merupakan sumber kesengsaraan ummat ini. Dengan keterbatasan akal yang dimiliki, manusia berusaha menata kehidupan mereka sendiri, yang tentu saja manfaat bagi kepentingan pribadi dan kelompok menjadi prioritas. Inilah realitas yang harus terus menerus disampaikan kepada ummat hingga mereka menyadarinya.
Ternyata kesadaran ummat terhadap kerusakan realitas yang ada tidak akan pernah menghasilkan perubahan kecuali ada solusi yang ditawarkan. Maka, langkah kedua yang juga menjadi point penting perubahan adalah memberikan satu gambaran terhadap realitas ideal yang akan menjadi arah perubahan, realitas yang akan menjadi pengganti realitas yang rusak tadi.
Allah SWT telah mewajibkan kepada sebagian ummat ini agar melakukan seruan kepada islam. Karena islamlah jawaban terhadap segala problematika yang ada, sebagaimana firman-Nya:
“Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan (islam), menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang munkar; merekalah orang-orang yang beruntung.” (QS. Ali Imran: 104)
Seruan yang dimaksud adalah seruan yang memberikan jawaban terhadap segala masalah ummat. Seruan yang menggambarkan kesempurnaan islam dalam mengatasi semua aspek kehidupan, mulai dari aqidah, ibadah, politik, ekonomi, pendidikan, dan semua hal yang berkaitan dengan manusia. Dengan islam lah kesejahteraan akan benar-benar terwujud, karena aturannya adalah aturan yang dibuat oleh Dzat yang Maha Mengetahui segala sesuatu, Dialah Allah SWT.
Dua langkah ini harus diserukan dengan lantang, jelas, dan tegas, tanpa melihat lagi apapun hasilnya. Tidak boleh diantara kita kemudian menyembunyikan seruan yang mulia ini dengan seruan-seruan yang semu yang akan semakin menjauhkan ummat dari Islam. Aktivitas inilah yang dicontohkan Rasulullah ketika melakukan dakwah tengah-tengah manusia. Ketegasan ini pula yang membuat rasulullah kemudian dimusuhi, padahal beliau adalah orang yang dihormati dan dijadikan rujukan oleh ummatnya pada saat itu. Hal ini bisa kita lihat dari pernyataan para pembesar Quraisy yang merasa keburukannya di bongkar oleh Rasulullah saw, mereka melobi Abu Thalib yang merupakan paman Rasul untuk membujuk Rasulullah agar menghentikan dakwahnya:
“Wahai Abu Thalib sesungguhnya engkau memiliki kemuliaan dan kedudukan ditengah kami, dan kami telah minta engkau agar mencegah keponakanmu maka engkau tidak mencegahnya, dan kami, demi Allah, tidak dapat bersabar atas hal ini, dari caciannya atas bapak-bapak kami, dan membodohkan akal kami dan mengejek tuhan-tuhan kami…” (Ibnu Hisyam, Sirah Nabawiyyah).
Demikianlah langkah-langkah yang harus kita lakukan. Dengan mencontoh Rasulullah maka janji Allah akan kembalinya tatanan kehidupan islami akan segera terwujud. Insya Allah. Wallahu a'lam. []

Catatan: Tulisan ini dikembangkan dari postingan Al Ustadz M. Taufik, NT, M.Si, berjudul "Bagaimana Agar Terjadi Perubahan?"

Print Friendly and PDF

Ditulis Oleh : Muhammad Tohir // 20.16
Kategori:

0 komentar :

Posting Komentar

Ikhwah fillah, mohon dalam memberikan komentar menyertakan nama dan alamat blog (jika ada). Jazakumullah khairan katsir

 
Semua materi di Blog Catatan Seorang Hamba sangat dianjurkan untuk dicopy, dan disebarkan demi kemaslahatan ummat. Dan sangat disarankan untuk mencantumkan link ke Blog Catatan Seorang Hamba ini sebagai sumber. Untuk pembaca yang ingin melakukan kontak bisa menghubungi di HP: 085651103608.
Jazakumullah khairan katsir.

Followers

Komentar Terbaru

Recent Comments

Powered by Disqus